Macam-Macam Pola Bilangan

 

Bimbel Jakarta Timur | Bimbel Diah Jakarta Timur | WA : +6285875969990
Pola bilangan adalah bagian dari materi barisan dan deret bilangan sebagai suatu susunan barisan bilangan yang membentuk pola yang teratur. Pola bilangan selain dipelajari pada kelas 8, juga seringkali digunakan dalam banyak soal ujian masuk perguruan tinggi maupun dalam ujian penerimaan pegawai. 

Angka telah memesona manusia sejak lama, baik itu matematikawan atau ahli statistik. Ada begitu banyak yang bisa dilakukan dengan mereka, dan masih banyak yang belum ditemukan. Misalnya, kita tahu bahwa bilangan bulat mewakili himpunan semua bilangan positif, termasuk nol, tanpa bagian desimal atau pecahan. Tapi tahukah kita bahwa kita dapat memperoleh hubungan antara bilangan bulat dengan menemukan semacam pola di antara mereka? Inilah sebabnya mengapa angka sangat menarik atau mempesona. Pada artikel ini, kita akan membahas apa itu pola bilangan dalam Matematika, bagan, contoh secara rinci.

Apa itu Pola Bilangan?
Dalam Matematika, pola bilangan adalah pola-pola di mana suatu daftar bilangan mengikuti urutan tertentu. Umumnya, pola membentuk hubungan antara dua angka. Disebut juga barisan barisan bilangan. Untuk menyelesaikan masalah pada pola bilangan, pertama-tama, kita harus memahami aturan yang diikuti dalam pola tersebut.

Pola termasuk rangkaian atau urutan yang umumnya berulang. Pola yang kita amati dalam kehidupan kita sehari-hari adalah pola warna, tindakan, bentuk, angka, dll. Mereka dapat dikaitkan dengan peristiwa atau objek apa pun dan dapat terbatas atau tidak terbatas. Dalam matematika, pola adalah sekumpulan angka yang disusun dalam urutan sedemikian rupa sehingga mereka terkait satu sama lain dalam aturan tertentu. Aturan-aturan ini menentukan cara untuk menghitung atau memecahkan masalah. Misalnya pada barisan 3,6,9,12,_ setiap bilangan bertambah 3. Jadi, menurut polanya, bilangan terakhir adalah 12 + 3 = 15.

Dengan mempelajari pola dalam matematika, manusia menjadi sadar akan pola di dunia kita. Mengamati pola memungkinkan individu untuk mengembangkan kemampuan mereka untuk memprediksi perilaku masa depan organisme dan fenomena alam. Insinyur sipil dapat menggunakan pengamatan mereka terhadap pola lalu lintas untuk membangun kota yang lebih aman. Ahli meteorologi menggunakan pola untuk memprediksi badai petir, tornado, dan angin topan. Seismolog menggunakan pola untuk meramalkan gempa bumi dan tanah longsor. Pola matematika berguna di semua bidang sains.

Barisan Aritmatika
Barisan adalah sekelompok angka yang mengikuti pola berdasarkan aturan tertentu. Barisan aritmatika adalah barisan bilangan yang ditambah atau dikurangi dengan jumlah yang sama. Jumlah yang ditambahkan atau dikurangi dikenal sebagai perbedaan umum. Misalnya, dalam urutan “1, 4, 7, 10, 13…” setiap angka ditambahkan ke 3 untuk mendapatkan angka berikutnya. Perbedaan umum untuk urutan ini adalah 3.

Urutan Geometris
Barisan geometri adalah barisan bilangan yang dikalikan (atau dibagi) dengan jumlah yang sama. Jumlah di mana angka-angka dikalikan dikenal sebagai rasio umum. Misalnya, pada barisan “2, 4, 8, 16, 32…” setiap bilangan dikalikan 2. Angka 2 adalah perbandingan umum barisan geometri ini.

Bilangan Segitiga
Angka-angka dalam urutan disebut sebagai istilah. Istilah barisan segitiga berhubungan dengan jumlah titik yang diperlukan untuk membuat segitiga. Anda akan mulai membentuk segitiga dengan tiga titik; satu di atas dan dua di bawah. Baris berikutnya akan memiliki tiga titik, membuat total enam titik. Baris berikutnya dalam segitiga akan memiliki empat titik, sehingga totalnya menjadi 10 titik. Baris berikut akan memiliki lima titik, dengan total 15 titik. Oleh karena itu, barisan segitiga dimulai: “1, 3, 6, 10, 15…”)

Bilangan Persegi
Dalam barisan bilangan kuadrat, suku-sukunya adalah kuadrat posisinya dalam barisan tersebut. Urutan persegi akan dimulai dengan "1, 4, 9, 16, 25 ..."

Nomor Kubus
Dalam barisan bilangan kubus, suku-sukunya adalah pangkat tiga posisinya dalam barisan tersebut. Oleh karena itu, barisan kubus dimulai dengan “1, 8, 27, 64, 125…”

Bilangan Fibonacci
Dalam barisan bilangan Fibonacci, suku-sukunya ditemukan dengan menjumlahkan dua suku sebelumnya. Deret Fibonacci dimulai dengan demikian, "0, 1, 1, 2, 3, 5, 8, 13..." Deret Fibonacci dinamai Leonardo Fibonacci, lahir pada 1170 di Pisa, Italia. Fibonacci memperkenalkan angka Hindu-Arab ke Eropa dengan penerbitan bukunya "Liber Abaci" pada tahun 1202. Dia juga memperkenalkan deret Fibonacci, yang sudah dikenal matematikawan India. Urutannya penting, karena muncul di banyak tempat di alam, termasuk: pola daun tanaman, pola galaksi spiral, dan ukuran ruang nautilus.

dst.. akan dijelaskan lebih lengkap detail dengan angka-angka di Macam-Macam Pola Bilangan

Tag:

contoh pola bilangan
contoh soal pola bilangan
pola bilangan kelas 8
pola bilangan genap
rumus pola bilangan
pola bilangan ganjil
pola bilangan persegi
macam macam pola bilangan
pola bilangan adalah
pola barisan bilangan

Bimbel Jakarta Timur BJTV.eu

web bjtv.eu bimbel jakarta timur adalah sebuah situs web mendukung saluran YouTube yang menyediakan layanan bimbingan belajar di Jakarta Timur

Posting Komentar